News Headlines

Bisnis Kemasan Makin Kinclong

Kementerian Perindustrian menilai bisnis kemasan akan terus bertumbuh sehingga membutuhkan investasi demi meningkatkan daya saing produk di pasaran.

Zakiyudin, Direktur Industri Permesinan dan Alat Mesin Pertanian Kementerin Perindustrian (Kemenperin), menyampaikan bisnis kemasan memiliki potensi untuk berkembang pesat pada masa yang akan datang karena setiap industri membutuhkan kemasan untuk setiap produk. Adapun industri saat ini yang paling membutuhkan teknologi kemasan adalah sektor makanan dan minuman, farmasi, jamu, kosmetik, oli, elektronik, dan lain-lain.

"Kita tahu bahwa setiap industri membutuhkan teknologi pengemasan karena menjadi ujung tombak dari pemasaran suatu produk," kata Zakiyudin kepada Bisnis.com dalam acara Allpack Indonesia 2017, Rabu (1/11/2017).

Dia menambahkan peningkatan kebutuhan kemasan mendorong perusahaan untuk melengkapi mesin terbaru agar lebih efisien dan produktif. Selain itu, mesin terbaru ini telah mendukung industry 4.0 berbasis Internet of Things (IoT)..

Investasi di sektor industri kemasan umumnya memerlukan dana sekitar US$1 juta–US$10 juta tergantung dengan lini produksi. Adapun nilai pasar dari bisnis pengemasan sampai dengan akhir 2017 diperkirakan mencapai hampir Rp90 triliun atau tumbuh di kisaran 6% dibandingkan dengan tahun lalu.

Sumber: http://industri.bisnis.com