Lambatnya ekonomi global membuat pertumbuhan ekonomi Indonesia di tahun 2019 diperkirakan hanya 5%. Hal itu karena melambatnya perdagangan dan investasi, di tambah industri manufaktur yang merupakan sektor paling berkontribusi dalam perekonomian domestik juga mengalami penurunan.

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat (LPEM) Universitas Indonesia menilai, tren perlambatan global untuk perdagangan dan pertumbuhan ekonomi akan berlanjut pada tahun 2020. Setyono Djuandi Darmono, Founder Jababeka Group mengatakan, artinya target pertumbuhan ekonomi yang diincar pemerintahan sebesar 6%-7% akan menghadapi jalan terjal.

"Namun tidak usah cepat cemas. Dengan pasar yang besar, Indonesia masih akan menjadi daya tarik bagi investor asing untuk berinvestasi. Capaian 6%-7% sebenarnya masih sangat mungkin. Hanya saja perlu adanya gebrakan," katanya dalam keterangan tertulis yang diterima Kontan.co.id, Kamis (23/1).

Lebih lanjut ia bilang, pemerintah harus mempercepat reformasi yang signifikan guna meningkatkan iklim investasi.

Salah satu cara yang bisa dilakukan adalah dengan mengembangkan kawasan industri yang ada saat ini. Sektor industri manufaktur merupakan sektor yang paling berkontribusi untuk pertumbuhan ekonomi Indonesia.

Wujud nyata langkah tersebut adalah dengan memberikan kepastian hukum, keamanan serta fasilitas yang lengkap. Setyono mencontohkan negara yang berhasil menerapkan ini adalah Singapura. Negara yang dijuluki Kota Singa ini bisa berhasil karena mampu memberikan kepastian hukum, keamanan dan fasilitas yang lengkap.

Singapura membangun negaranya sedemikian megah dan nyaman bagi para wisatawan yang secara tak langsung memperlihatkan bahwa Singapura aman, tertib dan menjanjikan. Bak giant shopping mall, Singapura yang megah, aman dan membuat pengunjung betah berlama-lama untuk berada di sana. Walaupun nyatanya serba mahal, namun pelayanannya membuat aman dan nyaman.

"Kawasan industri juga tak beda dengan giant shopping mall, karena kawasan industri juga butuh kepastian hukum dengan adanya regulasi, sehingga memberi kenyamanan pada tenant, penghuni perumahan dan daerah komersil," bebernya.

Kawasan industri bisa dikatakan berhasil jika kawasan industri yang memiliki tujuh infrastruktur dasar, yaitu dekat dengan pelabuhan besar (seperti Tanjung Priok untuk mengangkat barang ke kawasan industri atau dari kawasan industri ke pelabuhan), bandara yang sibuk (seperti Soekarno Hatta untuk melengkapi pengangkutan barang maupun manusia dengan cepat), ketersediaan listrik, air yang melimpah, jaringan telekomunikasi, gas yang mencukupi kebutuhan industri, jalan tol yang menghubungkan dengan bandara.

Dialog yang menghadirkan akademisi atau konsultan bisa menghabiskan project yang visible sekaligus regulasi yang menguntungkan bagi pengusaha dan daerahnya. Tentu, hal ini membutuhkan peran pemerintah provinsi dan pusat untuk menyetujui adanya regulasi yang khusus, karena kemungkinan berlawanan dengan regulasi dari pemerintah pusat.

Jika semua kawasan industri yang ada di Indonesia infrastruktur dasarnya lengkap dan peraturannya menguntungkan pengusaha, investor asing akan berdatangan. "Karena 'gula-gulanya' sudah banyak dan terpencar rata sampai keluar pulau Jawa. Saya yakin kalau cara ini dilakukan, saya optimis bahwa pertumbuhan ekonomi kita tak hanya bisa menyentuh angka 6%, melainkan 7%," tutupnya.

Sumber: https://industri.kontan.co.id